Hancurkan Semua Manusia! (2020) – Ulasan

Tidak ada yang menjerit fiksyen sains sekolah lama daripada kisah pencerobohan makhluk asing. Seperti, bayangkan ini: ini adalah hari yang indah di Roswell lama tetapi anda adalah makhluk asing yang membawa senjata untuk membawa kematian umat manusia. Kedengarannya menyenangkan, bukan?

Mungkin sudah 12 tahun sejak ansuran terakhir Destroy All Humans keluar dan dengan THQ Nordic menyusun semula klasik kultus lain, bagaimana edisi baru ini bertahan setelah sekian lama?

Pembentangan

Seperti yang telah kita lihat dalam pembuatan semula kedua SpongeBob SquarePants: Battle For Bikini Bottom dan Saints Row: The Third, ia menggunakan kekuatan konsol semasa dengan membuat banyak peningkatan grafik. Permainan ini kelihatan lebih rancak dan nampaknya telah meningkat pada modelnya dengan ketara.

Dan pelakon suara asli pemeran utama kembali untuk mengulangi peranan mereka yang menjadikan pembuatan semula lebih asli daripada yang asli 2005. Malah beberapa barisan suara baru dirakam untuk menjadikan permainan lebih segar dan menambah lagi persembahan.

Bagi bangunan dunia, Destroy All Manusia benar-benar merangkumi nuansa Amerika tahun 60-an yang biasa kita lihat di media popular, dengan beberapa lelucon yang menyeronokkan di puncak Perang Dingin dan tentu saja, pemandangan asing.

Permainan

Satu perkara yang sangat saya ingat tentang permainan asal pada PS2 adalah, tentu saja, kemampuan untuk memusnahkan objek dan bangunan secara harfiah tanpa masalah dan wajar untuk mengatakan bahawa kotak pasirnya tentu saja utuh. Sebenarnya, semua peningkatan grafik baru menjadikan pemusnahan lebih senang dilakukan.

Tetapi ia gagal dalam misi kerana ia berpecah antara kawasan dan memuatkan layar dan bukannya seperti dunia terbuka seperti pada permainan ke-2, menjadikan permainan cukup lancar jika anda memainkannya dalam jangka masa yang panjang.

Sesuatu yang juga dibawa dari yang asli adalah mekanik dan reka bentuk lama “Destroy This, Tail That” yang menjadikan permainan ini cukup berulang dalam jangka masa panjang. Peningkatan dalam Mothership juga terasa agak hambar.

Kandungan

Untuk permainan mengenai pemusnahan dan penuaian otak manusia, ini mengandungi kisah utama yang baik yang dapat membawa keseluruhan pengalaman tetapi sayangnya, pengulangan struktur misi dapat membuat beberapa peminat baru mematikan permainan.

Kenikmatan Peribadi


Sebagai seseorang yang pernah bermain permainan pertama dari belakang ketika mereka berada di bawah THQ yang berbeza, ini adalah perjalanan nostalgia untuk memainkan semula permainan di mana kawalan dan sistemnya masih asing bagi saya. Dan saya cukup menikmati masa saya dalam dunia Aliens and Men in Black sekali lagi. Saya menjangkakan sedikit peningkatan akan dibuat pada gelung permainan tetapi oh, ini adalah penghapusan semula yang kukuh.

Kesimpulannya

Destroy All Human adalah salah satu permainan di mana jika anda boleh mematikan otak anda dan menikmati pemusnahan bangunan dan ahli undang-undang tanpa akal. THQ dan Black Forest Games telah melakukan tugas yang cukup terpuji untuk menjadikan kultus ini klasik dimainkan untuk dinikmati oleh generasi baru.